Thursday, 6 September 2012

Catatan ringkas: Suatu malam di ambang Merdeka

 Oleh : Hafiz Zainuddin

Tidak ada bunga api. Tidak ada konsert. Tidak ada tarian zapin. Pemindahan sambutan ambang merdeka dari Dataran Merdeka ke Stadium Bukit Jalil sekadar mencerminkan paranoia kerajaan UMNO-BN atas bayang-bayang mereka sendiri.

Rakyat sudah pandai menganjurkan acara untuk mereka sendiri tanpa perlu subsidi kerajaan untuk bunga api dan Jalur Gemilang percuma.

Gemerlap juntai-juntai lampu di pohon-pohon besar yang menghiasi malam di Jalan Raja dan spotlight warna-warni yang menembak dinding-dinding bangunan Sultan Abdul Samad berserta pentas dan pagar kelihatan suram dan kaku, sunyi sepi.

Suram dan muram. Termasuk petugas anggota polis dan DBKL. Malam kaku dataran bersejarah di hari penting ini cuma sebahagian dari menjalani tugas overtime mereka- menghindar orang ramai dari menceroboh kawasan yang dihadang. Tidak lebih dari itu.

Dataran Merdeka untuk sambutan merdeka ditutup!

Dataran Merdeka ditutup dengan kon dan pagar penghalang besi buat kali keduanya selepas Bersih 3.0 dihari kebesaran negara Hari Merdeka yang ke 55. Yang tiada cuma kawad berduri. Mujurlah!

“Malam ni tak ada sambutan kat sini. Boleh pergi ke bukit jalil atau KLCC” kata seorang anggota polis yang berkawal kepada saya ketika cuba memasuki ke Dataran Merdeka melalui pagar penghadang yang terentang di jalan.

Petang sudah samar-samar. Jam menunjukkan 7.30 malam. Bermula dari lebuh Pasar dan diseberang sana Jalan Mahkamah, para peniaga makanan dan minuman, party toys dan sebagainya telahpun bersiap-siap sejak awal lagi.

Pengunjung mula datang, sampai sahaja di Dataran Merdeka, mereka  termanggu-manggu disekat pagar penghalang.

“Kawasan ini di tutup untuk sebarang aktiviti” nyata sebuah papan tanda dihadapan pagar penghalang. Tatabahasanya pun salah. Ejaan sebetulnya “ditutup” bukannya “di tutup”. Tidak cukup dengan papan tanda itu, kon-kon juga dilekatkan dengan notis yang sama.

Barangkali fikir saya malam merdeka kali ini mungkin sepi, hambar, bosan. Apalagi pihak polis telah keluarkan arahan yang mengatakan ‘haram’ bagi Himpunan Janji Demokrasi yang dijadual berlangsung menyambut ambang merdeka bersama. Rakyat mungkin ke tempat lain saja.

Tetapi jauh meleset jangkaan saya. Makin lama saya menunggu, makin ramai pengunjung yang datang bersama keluarga, teman-taman dan orang tersayang, mereka santai-santai sahaja dibahu jalan sambil minum coke dan makan jagung bakar.

“Kita tunggu jam 12”.

Malam santai, malam patriotik tanpa Najib

Rakyat pelbagai lapisan kaum dan peringkat umur terus-terus memenuhi sekitar Dataran Merdeka yang dikepung penghadang besi. Biar tanpa Najib maupun pemimpin-pemimpin negara, biarpun tanpa percikan bunga api dan konsert, malam ini malam santai buat semua. Malam untuk memperingati merdeka negara dari penjajah. Inilah buat pertama kali acara sambutan ambang merdeka disini diaturkan sendiri oleh rakyat.

Kerajaan UMNO-BN paranoid

Paranoid UMNO BN bermula sejak kebangkitan rakyat di zaman Reformasi 1998. Kini, paranoid mereka makin terarah kepada sub fobia-fobia tertentu. Umpamanya chromophobia; iaitu fobia terhadap warna. Bukan hanya itu, UMNO-BN turut dihinggap penyakit metrophobia, iaitu fobia terhadap puisi.

Apa tidaknya, disebabkan himpunan aman Bersih, warna jersi pasukan harimau malaya ditukar dari kuning kepada biru, begitu juga dengan kuasa puisi-puisi kebangkitan Sasterawan Negara A.Samad Said yang ‘berhantu’.

Paranoid UMNO-BN entahkan sampai bila. Biarkan mereka. Malam ini adalah malam buat kita semua. Malam untuk menyatakan rasa syukur. Malam bebas merayakan kemerdekaan dengan semangat demokrasi berperlembagaan.

Jalan Sultan ada pesta!

Setelah maghrib selesai. Sedang Dataran Merdeka dipenuhi pengunjung. Saya dan teman bergegas ke Jalan Sultan. Di sana khabarnya telah ramai yang berhimpun.

Suasana sudah hangat di Jalan Sultan. Acara sambutan ambang merdeka dimulai dengan acara himpunan selamatkan warisan negara. “Selamatkan Jalan Sultan-Save Jalan Sultan” dari pembinaan MRT yang akan menghilangkan satu lagi nostalgia Kuala Lumpur. Kerajaan BN memang tidak peduli, sedangkan Penjara Pudu yang bersejarah itu pun ditobek, inikan pula suara-suara kecil peniaga dan penduduk Jalan Sultan.
Pengunjung dan peserta himpunan selamatkan Jalan Sultan mula bergerak menuruni dataran tersebut diiringi dengan alunan gendang dan tarian singa. Ia menyemarakkan lagi semangat kami untuk mempertahankan warisan negara yang tidak dipedulikan kerajaan UMNO-BN. Maka berluncurlah kami semua berarak sepanjang Jalan Sultan dengan pelbagai slogan; Merdeka! Selamatkan Jalan Sultan! Bersih! Janji Dicapati! dan sebagainya.

Hampir Sembilan puluh peratus peserta di Jalan Sultan memakai pakaian kuning. Nampaknya, semangat BERSIH masih berkobar. Semangat untuk Malaysia yang lebih baik tetap membara. Inilah hakikat yang tidak boleh dipadamkan sama sekali.

Dataran Merdeka sudah mula berpesta! 

Saya kembali semula ke Dataran Merdeka setelah selesai perarakan Jalan Sultan dengan beberapa teman yang lain. Sampai-sampai sahaja di Dataran Merdea, ia telahpun dipenuhi ribuan pengunjung. Ia tidak lagi sepi. Peniaga makanan dan minuman mengaut untung besar.

Dataran Merdeka tidak lagi kaku dan sunyi. Lampu-lampu yang menembak Bangunan Sultan Abdul Samad tidak lagi bersendirian. Jarum jam di menara meluru seolah-olah semakin cepat. Para pengunjung semua menantikan detik jam 12.

Suasana di Dataran Merdeka kini hingar-bingar dengan tiupan trumpet hon. Suasana kini bagaikan sebuah pesta. Tiada siapa melarang, tiada siapa mengganggu. Wajah-wajah majmuk Bangsa Malaysia menceriakan lagi keadaan.

Setelah beberapa ketika berada di Dataran Merdeka, saya meluru mengikut yang lain ke dataran DBKL yang cuma terletak di seberang jalan berhampiran Dataran Merdeka. Ketika itu, Dataran DBKL sudah sempit dipenuhi pengunjung dan peserta berbaju kuning untuk himpunan Janji Demokrasi.

Kelihatan dari jauh aktivis Hishamuddin Rais menyampaikan ucapan dan kemudian bacaan puisi Janji Demokrasi oleh Pak Samad Said.

Detik jam 12 sudah semakin hampir. kami semua berdiri dan menyanyikan lagu Negaraku dan setelah itu sama-sama melaungkan laungan merdeka sebanyak tujuh kali diikui laungan Bersih, demokrasi! berulang dan berulang kali.

Semuanya berjalan dengan aman kecuali sedikit gangguan bunyi dari ekzos motor mat rempit untuk  beberapa ketika. Rakyat Malaysia yang berkumpul di Dataran Merdeka akhirnya berjaya mengadakan acara untuk mereka tanpa peduli dari kerajaan UMNO-BN.

Lalu, terakam sudah sejarah baru untuk negara. Rakyat pelbagai kaum, agama, jantina dan peringkat umur sama-sama berhimpun untuk menyambut ulangtahun kemerdekaan negara yang ke 55.

Biarlah percikan bunga api di Bukit jalil malam tersebut mencerahkan langit malam disana. Buat semua kami di sini, telah tersinar dengan cahaya gemilang, cahaya harapan dan cahaya kemenngan untuk Malaysia yang baru.  -Roketkini.com
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

TERIMA KASIH KERANA MENG"KLIK"...

Blog Pro PR (1)