Saturday, 10 October 2009

Masa untuk rakyat menolak politik Umno yang kotor | Nizar News

oleh; PenaUsang

Ramai yang mula menganggap PRK Bagan Pinang adalah pilihanraya yang terkotor dalam sejarah walau pun tempoh berkempennya belum tamat. Berbagai insiden ganas yang dikatakan dilakukan pemuda Umno semalam.Peliknya kejadian samseng pemuda Umno itu, ia seolah-olah dirancang secara rapi. Malahan ianya nampak halal kerana dibiarkan berlaku begiu rupa

Mengapa polis tak mampu cegah keganasan?

Anehnya pada setiap PRK pihak keselamatan terutama polis berhimpun pada sekala yang besar. Ini tidak terkecuali di Bagan Pinang. Kebanjiran pihak keselamatan disetiap PRK selalu dibantah oleh pemimpin politik pembangkang dari Pakatan Rakyat atas alasan rakyat tidak selesa atas kehadiran begitu ramai Polis.

Namun, apa yang selalu di dengar, pihak polis memberi alasan bahawa kehadiran mereka yang ramai untuk menjaga keamanan dan keselamatan.

Tetapi dengan peristiwa pemuda Umno membelasah pemuda PAS sesuka hati, maka timbul pula persoalan adakah pihak polis telah menjaga keamanan dan keselamatan?. Ini yang peliknya.

PRK Bagan Pinang terkotor

Ya betul, PRK Bagan Pinang adalah yang terkotor, dikatakan juga sekotor calon perasuah kebanggaan Umno. Anehnya kekotoran dalam setiap PRK akan berlaku pada setiap kali kalau ianya melibatkan penyertaan Umno.

Kalau bukan Umno barangkali, hatta kalau dari parti kompenan BN lain pun mungkin lain sedikit, tidak sekotor dengan penglibatan Umno.

Di PRK Bagan Pinang ini ia melibatkan Umno. Maka mahu tidak mahu ia terpaksa jadi kotor. Penyerapan budaya Umno dalam pilihanraya seperti rasuah dan keganasan terpaksa diterima rakyat. Sebagaimana kotornya setiap kali berlaku pemilihan dalaman Umno maka PRK yang melibatkan Umno juga terpaksa turut kotor.

Bagan Pinang seperti Lubok Merbau?

Kalau dalam pemilihan Umno, pemimpin merasuah ahlinya maka dalam setiap pilihanraya rakyat pula dirasuah. Kalau dalam pemilihan Umno ada adegan baling kerusi maka dalam pilihanraya kecil rakyat pula ditetak. Demikianlah apabila ianya melibatkan Umno.

Ini bukan isu baru, ahli PAS dan rakyat keseluruhan masih ingat peristiwa Lubok Merbau dan banyak peristiwa lain.

Rakyat mampu bersihkan kekotoran Umno

Negara kita sedang menghadapi krisis kekotoran yang sukar untuk dibersihkan. Kekotoran kuasa, kekotoran minda yang akhirnya melahirkan kekotoran sikap pemimpin negara yang menyaluti pemimpin Umno yang berkuasa . Sukar untuk dibersihkan tetapi boleh dibersihkan jika rakyat bersatu hati mahu membersihkannya.

Kalau kita teliti dengan cermat kenyataan-kenyataan yang dikeluarkan pemimpin Umno mengenai calonnya yang rasuah, maka kita akan dapat simpulkan bagaimana mereka masih belum mampu keluar dari sikap yang pengotor itu. Rakyat sepatutanya bimbang dengan keadaan ini. Negara dalam bahaya jika dibiarkan pemimpin yang kotor dengan rasuah ini terus berkuasa.

Nasihat Mahathir tidak ada harga

Keadaan ini diakui sendiri olen Mantan Perdana Menteri yang juga Mantan Presiden Umno, Tun Mahathir Mohamad. Keengganan Umno untuk membersihkan tubuh mereka dari elemen rasuah menyebabkan Tun Mahathir terpaksa memulaukan kempennya untuk Umno di Bagan Pinang.

Mahathir cuba bersikap tegas dalam isu rasuah. Tetapi apa yang ada pada nasihat Mahathir lagi. Dia tidak punya kuasa apa-apa. Malahan tak ada siapa pun yang mahu percaya Umno mahu menerima nasihat Mahathir itu. Mahathir tidak akan mampu menghalang budaya kotor dalam Umno. Pencalonan Isa Samad itulah buktinya. Nasihat Mahathir tidak ada harga lagi.

Pemimpin Umno halalkan cara

Bagi menghalalkan cara, pemimpin Umno yang berkuasa mengeluarkan kenyataan yang mahu rakyat menerima sebagaimana yang diucapkan Timbalan Presiden Umno, Mahyiddin Yassin dalam kenyataannya selepas pengistiharan Isa Samat sebagai calon Umno, di Bagan Pinang..

Kata Mahyiddin, oleh kerana ini adalah pilihanraya kecil, apa yang penting ialah rakyat didahulukan, rakyat di Bagan Pinang mesti didahulukan, mana rakyat hendakkan, itu yang kita akan beri.

Kenyataan pemimpin Umno tidak berprinsip

Menyokong kenyataan Timbalan Presiden Umno itu ialah kenyataan Naib Presidennya Dato’ Seri Hishammuddin Hussein yang turut mempunyai maksud yang sama. Kata Hishammuddin dalam memperkatakan pencalonan Isa Samad,

“Beliau adalah calon yang sangat tepat untuk BN. Ini adalah pilihan rakyat dan dan kita perlu menghormati kehendak rakyat. Rakyat didahulukan”. Kenyataan kedua pemimpin Umno tertinggi ini disiarkan media secara terbuka dan telah dibaca secara meluas diseluruh Negara.

Dalam dunia yang serba moden dan pintar sekarang ini sukar untuk kita percaya kenyataan sebegini boleh keluar dari pemimpin tertinggi Umno. Tetapi itulah yang berlaku. Mereka mengeluarkan kenyataan yang sangat tidak berprinsip disaat rakyat dan negara sangat memerlukan kepimpinan yang berprinsip dan bertanggung jawab.

Isa Samad telah dihukum Umno kerana rasuah,.ini bererti Isa Samad memang pernah melakukan rasuah.Pencalonan beliau sudah tentu memberikan implikasi buruk keatas imej kepimpinan negara.

Sebab itu rakyat mestilah ada kebimbangan jika mereka memilih Isa Samad maka ini bererti mereka turut menyumbang kepada berlakunya kadar peningkatan indeks rasuah dalam negara.

Umno kelirukan Konsep Rakyat Didahulukan

Sedangkan diperingkat antarabangsa negara kita telah tercemar dengan teruk atas isu rasuah. Ini memalukan, Atas isu rasuah bagi Umno ianya seolah-olah tidak mengapa asalkan mereka boleh mengekalkan kuasa.

Kalau dilihat akan implikasi dari kenyataan pemimpin Umno itu ialah kalau rakyat hendakkan pemimpin rasuah mereka boleh berikan perasuah. Kalau rakyat hendakkan pemimpin mereka perompak Umno boleh berikan perompak, itulah yang difaham dari pemikiran mereka. Mereka guna alasan ‘Rakyat Didahulukan’. Mereka mengelirukan rakyat atas konsep tersebut.

Inilah mentaliti pemimpin Umno, itulah budaya mereka. Sebab itu sukar bagi Negara membentuk budaya bersih, telus dan berintergriti sebagaimana dibimbangi Tun Mahathir.

Tidak ada pemimpin bersih dalam Umno

Untuk membentuk budaya bersih dalam pemerintahan maka pemimpinnya perlu lebih terdahulu bersih. Tetapi dalam Umno seolah-olah tidak ada yang bersih, itu masalahnya.

Sebab itu, Presiden Umno, Dato’ Seri Najib Tun Razak apabila diasak mengenai ketidakpuasan hati rakyat terhadap pencalonan Isa Samad sebagai calon Umno di Bagan Pinang terpaksa melakukan pembelaan tidak waras.

Kata Najib, dari segi kesalahan, hukuman (yang dijalaninya) sudah berat, oleh itu Isa perlu diberi peluang. Dia tidak pernah menentang parti walaupun (ketika itu setelah diambil tindakan) tidak lagi berada dalam parti. Insya-Allah, Isa ada peluang yang baik (untuk menang).

Kenyataan Najib ini jauh terpesong dari ajaran Islam, malahan juga dari system pendidikan kovensional. Memanglah, manusia ini kecuali para Nabi tidak sunyi dari melakukan salah dan silap,.itu kita akui, kita memang bukan maksum kerana kita bukan nabi.

Walau bagaimana pun ada cara dan ada system yang diajar bagaimana untuk kita membetulkan salah dan silap yang telah kita lakukan untuk kembali menjadi manusia bersih. Ada cara membetulkan kesalahan dan kesilapan.

Isa Samad belum bertaubat?

Proses membetulkan kesalahan dan kesilapan samada yang kecil apa lagi yang besar macam kesalahan rasuah Isa Samad itu memerlukan dua proses penting iaitu taubat dan hukuman.

Mengikut cara Najib, Isa Samad telah melalui proses hukuman yang dilaksanakan Umno. Kena atau pun tak kena dengan undang-undang, itu lain kira bagi dia. Tetapi Umno dah kenakan hukuman. Cara itu hanya diterima oleh Umno. Kalau Isa nak bertanding dalam Umno mungkin ada lojiknya cara itu kerana itu budaya Umno.

Tetapi apabila bercakap dalam menentukan kepimnpinan negara maka cara hukuman Umno itu sangat tidak releven. Cara hukuman Umno keatas Isa itu tidak diterima rakyat secara keseluruhan, apa lagi kalau dihubungkaitkan dengan perundangan.

Untuk memilih pemimpin, Islam menuntut pemimpin yang ingin dipilih itu mestilah terdiri dari yang bersih. Oleh yang demikian itu Isa perlu membersihkan dirinya. Persoalannya adakah Isa sudah membersihkan dirinya?, apakah Isa sudah bertaubat?.

Taubat dalam Islam memerlukan Isa melakukan tiga perkara iaitu menghentikan amalan rasuah, menyesal kerana telah melakukan rasuah dan berikrar tidak akan melakukan rasuah. Apakah ini telah dilakukan Isa Samad?. Rakyat tidak mendengar pengakuannya.

Tidak mungkin Isa dan Umno boleh meningalkan rasuah jika mereka tidak berazam untuk meninggalkan rasuah. Rasuah sudah menjadi budaya mereka.Lihat saja cara mereka berkempen dalam menghadapi pilihanraya. Rasuah digunakan sebagai senjata Justeru bagaimana untuk kita percaya mereka boleh meninggalkan rasuah.

Sebab itu kalau negara ini mahu dibersihkan dari rasuah maka yang boleh membersihkan negara ini dari amalan rasuah bukan Umno atau Isa Samad, tetapi rakyat. Umno dan Isa tidak boleh kerana mereka telah berada dalam najis rasuah.

Kalau mahu melihat amalan rasuah itu kesalahan dan dosa maka yang melihat rasuah itu kesalahan dan dosa bukan Umno tetapi rakyat. Barangkali sebab itulah Mahathir desak rakyat tolak pemimpin Umno yang rasuah.

Rakyat Bagan Pinang mampu tolak calon rasuah

Tidak cukup dengan cara penolakan Mahathir rakyat di Bagan Pinang perlu bertindak lebih jauh dari itu.. Rakyat di Bagan Pinang mestilah tahu bukan hanya calon Umno yang rasuah yang mesti ditolak tetapi Umno itu sendiri sebagai parti rasuah.yang juga perlu ditolak.

Jika rakyat bersetuju amalan rasuah itu kesalahan dan dosa, maka rakyat jugalah yang perlu berani dan tegas menolak parti rasuah dan calonnya yang rasuah. Hanya itulah cara untuk menjaga kesejahteraan rakyat dan negara. _ TKOdaily.net
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

TERIMA KASIH KERANA MENG"KLIK"...

Blog Pro PR (1)